Tumbuhkan Industri Kreatif, Dekranasda dan Disperindag Gelar Pelatihan Handicraft

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Fery Silviana Abu Bakar (tengah) saat menunjukkan kerajinan Handicraft. (Eko Arif S /JatimTIMES)
Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Fery Silviana Abu Bakar (tengah) saat menunjukkan kerajinan Handicraft. (Eko Arif S /JatimTIMES)

KEDIRITIMES – Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) dan Disperindag Kota Kediri menggelar pelatihan handicraft untuk menumbuhkan industri kreatif. Pelatihan diikuti oleh masyarakat umum dan komunitas yang bertempat di gedung serba guna PKPN RI, Rabu (13/3/19).  

Dalam sambutannya, Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda), Ferry Silviana Abu Bakar atau yang lebih akrab disapa Bunda Fey mengatakan Pelatihan Handicraft dimaksudkan untuk menumbuhkan industri-industri kreatif yang ada di Kota Kediri agar memiliki daya saing.  

"Saya memiliki keinginan untuk menumbuhkan industri kreatif yang ada di Kota Kediri. Semoga dengan workshop ini industri kreatifnya semakin muncul, semakin tumbuh dan bisa bertahan," ujarnya. 

Fey mengungkapkan, Pemerintah Kota Kediri selama ini juga telah melakukan berbagai upaya untuk mendorong industri kreatif di Kota Kediri agar semakin berkembang. Diantaranya dengan melakukan pelatihan produksi, packaging  dan marketing online.

"Pemerintah Kota Kediri juga membuka diri untuk memberikan fasilitas baik dalam hal pelatihan, pengembangan dan pameran. Harapan saya produk-produk yang panjenengan hasilkan nantinya benar-benar produk yang sudah matang dan siap jual sehingga bisa diterima oleh pasar. Jadi manfaatkan momen ini untuk belajar dari para narasumber.  Saya lihat produk yang dibuat Kaja ini memang produk yang bisa diserap oleh pasar. Jadi kita mengikuti selera pasar. Dengan demikian kita bisa terus produksi karena ada permintaan dari pasar," jelasnya. 

Untuk diketahui, Pelatihan Handicraft telah dimulai sejak kemarin. Materi yang diberikan pada hari pertama adalah pembuatan aneka kreasi rajut dan flanel. Di hari ke dua, materi difokuskan pada teknik shibori. Selain diberikan materi, para peserta juga diajarkan untuk langsung praktek. Pelatihan dipandu oleh Heppy Kurniasari dari Tim Kamar Belanja (Kaja) Yogyakarta yang selama ini telah dikenal luas sebagai penghasil produk fashion Shibori.

Shibori merupakan kesenian dari Jepang. Pembuatan Shibori hampir mirip seperti jumputan dimana teknik dasarnya adalah pencelupan dan beberapa bagian kain yang tidak diwarna dapat dilipat, dililit dan diikat agar hasil akhirnya dapat memberikan pola sesuai yang diwarnai.  

Pewarta : Eko Arif Setiono
Editor : Sri Kurnia Mahiruni
Publisher : Sandi Alam
Sumber : Kediri TIMES
-->
Redaksi: redaksi[at]kediritimes.com

Informasi pemasangan iklan
hubungi : info[at]kediritimes.com | marketing[at]kediritimes.com
Top